Saturday, July 31, 2010

Iktibar Dari Penciptaan Atom

Surah Al Baqarah [2] : [255]
(Allah) yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). 
__________________________________
Atom

Zarah yang paling kecil dimana ia tidak boleh dibahagikan . Walaubagaimanapun, atom didapati mempunyai zarah-zarah yang lebih kecil lagi. Kajian mengenai struktur atom dan aktivitinya telah membawa banyak manfaat kepada kesejahteraan hidup manusia menerusi penghasilan tenaga elektrik dan sebagainya. Tidak kurang pula keburukannya kepada alam sejagat akibat penghasilan tenaga nuklear. Semua benda dalam alam semesta ini termasuk tanah, api, air, dan udara terdiri daripada atom. Malah diri kita dan sekitarnya juga adalah terdiri daripada atom. Maha Suci Allah, sungguh menakjubkan yang atom-atom ini tersangat kecil, umpama perbandingannya; berjuta kali lebih kecil daripada ketebalan sehelai rambut manusia.

Gambarajah Struktur Atom

Inilah struktur atom, sesuatu yang kita tidak nampak dengan mata kasar, akan tetapi kewujudannya adalah pasti. Bukanlah struktur atom yang hendak dibincangkan, tetapi yang dibincangkan adalah perkara yang kita tahu kewujudannya tetapi tidak nampak dengan mata kasar kecuali dengan menggunakan ilmu dan akal yang dianugerahkan oleh Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Surah Az Zumar [39] : 21
Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal.

Pengetahuan Manusia Terbatas

Di dalam Al-Quran telah dijelaskan akan kewujudan atom ini, seperti di dalam;

Surah Yunus [10] : 61
Kamu tidak berada dalam suatu keadaan dan tidak membaca suatu ayat dari al-Quran dan kamu tidak mengerjakan suatu pekerjaan, melainkan Kami menjadi saksi atasmu di waktu kamu melakukannya. Tidak luput dari pengetahuan Tuhanmu biarpun sebesar zarah (atom) di bumi ataupun di langit. Tidak ada yang lebih kecil dan tidak (pula) yang lebih besar dari itu, melainkan (semua tercatat) dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuz).

Allah yang Maha Mengetahui telah berfirman akan pengetahuan-Nya dalam setiap sesuatu baik di langit mahupun di bumi walaupun sebesar zarah. Manusia walau sehebat mana akalnya, seberapa banyak ijazahnya, sebanyak mana pengetahuannya, tidak mengetahui berapa helai rambutnya sendiri; apatah lagi mengetahui segalanya tentang atom yang berjuta kali lebih kecil dari sehelai rambut. Pengetahuan manusia itu terbatas.
Segala sesuatu telah pun berada dalam takdir-Nya yang tercatat dalam Lauh Mahfuz. Menerusi firman Allah yang Maha Agung yang bermaksud :

Surah al-An’am [6] : 115
Dan telah sempurnalah Kalimah Tuhanmu (al-Quran, meliputi hukum-hukum dan janji-janji-Nya) dengan benar dan adil; tiada sesiapa yang dapat mengubah sesuatupun dari kalimah-kalimah-Nya; dan Dia lah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Seluruh alam semesta tertakluk di bawah ayat ini, samada perkara yang kita tidak nampak (tidak sedar), juga perkara yang kita nampak (sedar), iaitu hukum-hukum perintah dan larangan dan kesan-kesan yang muncul daripadanya.Oleh sebab pengetahuan manusia itu terbatas, maka diturunkan kepada manusia al-Quran, bagi petunjuk dan rahmat untuk kita (manusia) dalam menjalani kehidupan di dunia dan persediaan menuju kehidupan yang sebenar, iaitu di akhirat. Sekiranya Allah yang Maha Berkuasa tidak menetapkan takdir ini, maka porak-perandalah manusia tanpa arah tujuan. Alhamdulillah.

Surah al-A’raaf [7] : 52
Dan sesungguhnya Kami telah datangkan kepada mereka, sebuah Kitab (Al-Quran) yang Kami telah menjelaskannya satu persatu berdasarkan pengetahuan (Kami yang meliputi segala-galanya), untuk menjadi hidayah petunjuk dan rahmat, bagi orang-orang yang (mahu) beriman.

Maka apa sahaja yang telah kita lakukan, sedang lakukan dan akan lakukan, atau baru terfikir atau belum lagi terfikir mengenai sesuatu, semuanya tertakluk dalam pengetahuan dan di dalam takdir Allah yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana walaupun perkara itu umpama sekecil zarah.

Kebaikan dan Kejahatan

Di dalam ayat ayat yang lain mengenai atom ini Allah yang Maha Agung berfirman dalam;

Surah al-Zalzalah [99] : 7-8
Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar zarah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya pula.

Rasulullah SAW (sallahu ‘alaihi wa sallam) menamakan ayat ini sebagai al-jami’ah al- fazzah yang bermaksud rumusan serba lengkap sepertimana yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim yang dinukil dari Tafsir Ibn Katsir dan Tafsir al-Munir;

Rasulullah SAW bersabda : .
.....Allah tidak menurunkan mana-mana ayat mengenainya melainkan ayat al-jami’ah al-fazzah ini (rumusan serba lengkap) (Surah al-Zalzalah [99] : 7-8).

Ayat ini (Surah al-Zalzalah [99] : 7-8) diturunkan kerana perbezaan tanggapan dua orang lelaki. Salah seorang dari mereka didatangi peminta sedekah. Peminta sedekah itu meminta sebiji tamar, secebis roti dan sebiji kacang, lalu salah seorang dari mereka mengatakan kebaikan itu sangat kecil dan ganjarannya (pahala) juga sedikit. Manakala seorang lagi memandang remeh dosa kecil dan mengatakan, dosa yang kecil tentu tidak dikenakan hukuman apa-apa. Jadi Allah yang Maha Penyayang menurunkan ayat ini agar memberi galakan pada manusia supaya jangan memandang perkara yang kita anggap dosa kecil itu sebagai mudah, dan jangan pula kita menganggap kebaikan yang kecil itu walaupun sebesar zarah (iaitu tidak terlihat kebaikannya di mata), tidak memberi ganjaran yang besar. Mungkin dengan kebaikan yang sikit dan berterusan itulah menempatkan kita di syurga, InsyaAllah.

Begitulah kita beramal dengan ayat ini, walau sekecil zarah sekalipun (tidak ternampak oleh mata kita) kebaikan yang kita lakukan pasti akan diberi ganjarannya. Walaupun kebaikan itu belum kita buat, hanya terniat di dalam hati, ganjarannya telah pun kita dapat. Seperti di dalam sebuah hadis;

Dari Abu Hurairah r.a : Rasulullah saw bersabda, 
“Allah ‘Azza wa Jalla berfirman (kepada malaikat-Nya) : ‘Apabila hamba-Ku berniat hendak melakukan kejahatan, janganlah kamu tuliskan. Apabila telah dilakukannya, tulislah baginya satu kejahatan. Apabila dia hendak berbuat kebajikan, tetapi belum dilaksanakannya, tulislah satu kebajikan. Apabila dilaksanakannya tulislah untuknya sepuluh kebajikan." [Hadis Sahih Bukhari No.102]

Berbeza dengan kejahatan, apabila kita melakukan, baru dapat satu dosa. Namun jangan sesekali kita memandang remeh pada dosa yang kecil, mungkin kerana dosa itulah kita ditempatkan di neraka. Naudzubillah.

Manusia Tidak Dianiaya

Pernahkah kita berasa teraniaya, atau berasa susah hendak melaksanakan perintah Allah yang Maha Berkuasa dan menjauhi larangan-Nya? Adakah Allah yang Maha Penyayang sengaja menghendaki itu semua dengan bertujuan menyusahkan hamba-Nya?

Surah An Nisaa' [4] : 40
Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seseorang walaupun sebesar zarah, dan jika ada kebajikan sebesar zarah, nescaya Allah akan melipat gandakannya dan memberikan dari sisi-Nya pahala yang besar.

Apa sahaja perintah dan larangan oleh Allah yang Maha Bijaksana itu kepada kita (manusia), sebenarnya adalah perkara yang diperlukan oleh manusia. Manusia memerlukan semua perintah dan larangan itu dalam menjalani kehidupan di dunia ini supaya kehidupan menjadi lebih teratur. Kita cuma boleh nampak akan keperluannya menerusi kesan-kesan perintah dan larangan itu sahaja.

Contoh perintah: kita disuruh membayar zakat. Antara kesannya, wang zakat dapat  membela nasib mereka yang tidak berkemampuan dan seterusnya menjana ekonomi negara. Lainnya, tangan pencuri hendaklah dipotong. Antara kesannya perbuatan kecurian, ragut dan sebagainya dapat dibanteras. Masalahnya kita masih belum cukup percaya bahawa Al-Quran dapat menyelesaikan segala masalah kehidupan.

Contoh larangan: diharamkan manusia meminum arak. Antara kesannya, arak boleh menghilangkan kewarasan hingga menyebabkan berlakunya kekacauan dan mengganggu ketenteraman orang ramai.

Bukankah kita yang memerlukan perintah dan larangan-Nya? Ini bermakna perintah dan larangan itu adalah suatu kurniaan rahmat kepada seluruh manusia.

Kesimpulan

Surah Ali 'Imran [3] : 190-191
Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.

Rujukan : Al-Quran, Tafsir Ibn Katsir dan Tafsir Al-Munir, Sahih Bukhari dan Muslim, Fiqh Tasawwuf (Syeikhul Islam Ibnu Taymiyyah), Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri (Za’ba), Ensiklopedia Fizik dan Kesempurnaan Penciptaan Atom (Harun Yahya).

Ditulis dan diedit oleh team iluvislam.

Lama-lama Bunga Akan Layu

Rose merah pengikat kasih

Sejambak bunga rose untuk insan tersayang

p/s : bestnye kalau aku dapat bunga ni.. tapi lagi best kalau org bagi makanan kat aku, leh aku makan.. hehehe.. bunga lama2 akan kecut..:P tapi orang kata.. rose merah melambangkan cinta yang mekar harum.. :D rose putih melambangkan kesucian cinta..ape2 je lah..

Bunga rose ni adalah bunga rose kawan aku, pemberian suaminya.. aku pinjam untuk snap.. :D.. kwn2 aku yg lain kata "alangkah bestnye kalau ade org bagi bunga camni kat aku". Tapi bagi aku, kalau ade sesiapa nak bagi bunga kat aku, baik fikir due tige kali.. sebab aku tak makan bunga.. lagipun bunga ni lama2 akan kecut dan terpaksa buang.. kalau nak bagi bunga jugak, aku suka jer, cume jangan bagi bunga mcm ni. Bagilah bunga dengan pasu2nye sekali.. lebih bermakna untuk aku.. :D :D.. hihihihi.. kolot tul aku ni..

Friday, July 30, 2010

Doa Selepas Membaca al-Quran

Ini doa yang dibaca selepas membaca al-Quran.

Katak Yang Comel

Screaming Frog


Kasihan katak ni.. kucing ganggu die.. 
comel :D

Thursday, July 29, 2010

Ketika Allah Memilihmu Untukku


Ketika Allah Memilihmu Untukku..

Padamu yang Allah pilihkan dalam hidupku..
Ingin ku beri tahu padamu..
Aku hidup dan besar dari keluarga bahagia..
Orang tua yg begitu sempurna..
Dengan cinta yg begitu membuncah..
Aku dibesarkan dgn limpahan kasih yang tak terhingga..
Maka, padamu ku katakan..
Saat Allah memilihmu dalam hidupku,
Maka saat itu Dia berharap, kau pun sanggup melimpahkan cinta padaku..
Memperlakukanku dgn sayang yang begitu indah..


Padamu yang Allah pilihkan untukku..
Ketahuilah, aku hanya wanita biasa dengan begitu banyak kekurangan dalam diriku,
Aku bukanlah wanita sempurna, seperti yang mungkin kau harapkan..
Maka, ketika Dia memilihmu untukku,
Maka saat itu, Dia ingin menyempurnakan kekuranganku dgn keberadaanmu.
Dan aku tahu, Kaupun bukanlah laki-laki yang sempurna..
Dan ku berharap ketidaksempurnaanku mampu menyempurnakan dirimu..
Karena kelak kita akan satu..
Aibmu adalah aibku, dan indahmu adalah indahku,
Kau dan aku akan menjadi 'kita'..


Padamu yg Allah pilihkan untukku..
Ketahuilah, sejak kecil Allah telah menempa diriku dgn ilmu dan tarbiyah,
Membentukku menjadi wanita yg mencintai Rabbnya..
Maka ketika Dia memilihmu untukku,
Maka saat itu, Allah mengetahui bahwa kaupun telah menempa dirimu dgn ilmuNya.. Maka gandeng tanganku dalam mengibarkan panji-panji dakwah dalam hidup kita..
Itulah visi pernikahan kita..
Ibadah pada-Nya ta'ala..


Padamu yg Allah tetapkan sebagai nahkodaku..
Ingatlah.. Aku adalah mahlukNya dari tulang rusuk yang paling bengkok..
Ada kalanya aku akan begitu membuatmu marah..
Maka, ketahuilah.. Saat itu Dia menghendaki kau menasihatiku dengan hikmah,
Sungguh hatiku tetaplah wanita yg lemah pada kelembutan..
Namun jangan kau coba meluruskanku, karena aku akan patah..
Tapi jangan pula membiarkanku begitu saja, karena akan selamanya aku salah..
Namun tatap mataku, tersenyumlah..
Tenangkan aku dgn genggaman tanganmu..
Dan nasihati aku dgn bijak dan hikmah..
Niscaya, kau akan menemukanku tersungkur menangis di pangkuanmu..
Maka ketika itu, kau kembali memiliki hatiku..


Padamu yang Allah tetapkan sebagai atap hunianku..
Ketahuilah, ketika ijab atas namaku telah kau lontarkan..
Maka dimataku kau adalah yang terindah,
Kata2mu adalah titah untukku,
Selama tak bermaksiat pada Allah, akan ku penuhi semua perintahmu..
Maka kalau kau berkenan ku meminta..
Jadilah hunian yg indah, yang kokoh…
Yang mampu membuatku dan anak-anak kita nyaman dan aman di dalamnya..


Padamu yang Allah pilih menjadi penopang hidupku…
Dalam istana kecil kita akan hadir buah hati-buah hati kita..
Maka didiklah mereka menjadi generasi yg dirindukan syurga..
Yang di pundaknya akan diisi dgn amanah-amanah dakwah,
Yang ruh dan jiwanya selalu merindukan jihad..
Yang darahnya mengalir darah syuhada..
Dan ku yakin dari tanganmu yg penuh berkah, kau mampu membentuk mereka..
Dengan hatimu yg penuh cinta, kau mampu merengkuh hati mereka..
Dan aku akan selalu jatuh cinta padamu..
 
Padamu yang Allah pilih sebagai imamku…
Ku memohon padamu.. Redholah padaku,
Sungguh Redhomu adalah Redho Ilahi Rabbi..
Mudahkanlah jalanku ke Surga-Nya..
Karena bagiku kau adalah kunci Surgaku..

-----@***@-----

( Oleh Aztriana 180610/ 01'50 Makassar.. ^_^v )

Dari Ummu Salamah, ia berkata, "Rasulullah S.A.W bersabda : "Seorang perempuan jika meninggal dan suaminya meridhoinya, maka ia akan masuk surga." (HR. Ahmad dan Thabrani)

Wednesday, July 28, 2010

Arca Itu - versi 2

Arca itu
Melata ia berdiri
Berceracak di atas hamparan bumi
Kaku
bisu
bersama kelunya suasana
Pasaknya teguh
atas gembur tanah merah
Di hujung kampung
di tepi sebuah masjid

Atasnya
Terukir nama sang pemilik
berbintikan bonda pengasih
Beserta satu tarikh
mahukah kamu arca itu?
tidak?
sekarang mungkin saja
tapi
arca ini akan jua
menghiasi atas kamarmu
Seandainya kiamat belum tiba

Pabila melihat arca itu
Aku terdiam
Berfikir
nasib apakah penghuni di bawahnya?
selesakah ia?
Adakah derita?
Hening sekitar tidak mampu
menyingsingkan berita buat khabaran dunia
Yang pasti
hanya bayu nan sepi
bersama suramnya bebayang kemboja
menemaniku penuh setia

dari perut mobil
sekilas mataku melambai medan itu
"sejahtera ke atasmu wahai ahli kubur"
bisikan sejahtera melepasi halkumku
Subur pohonan bagai memayungi arca itu
dari bahang panasnya hujan
dan balutan sejuknya rintis sinaran mentari
Namun
siapakah mampu
melindungi sang pemiliknya
dari seksa tanpa belas
dari derita yang ganas
melainkan iman
amal
serta doa anak yang soleh
dijadikan bekal
dalam bepergian

Sahabat
arca itu adalah sang batu nisan
yang begitu setia menemani mereka
Dan kamar itu
kuburan yang mereka menghuninya
Di sini
Ingin aku bertanya
apakah kamu, aku dan semua
pembaca nukilan ini
apakah benar
kita anak yang soleh dan solehah?
yang hanya doanya
bisa meringankan beban
penghuni
daerah bertandakan arca
sang pemilik
yang mungkin siapa jua
termasuk kita
mahupun
ayah bonda

usah beritahu aku
apa jawapnya
cukup
sekadar kau tahu
statusmu di sisi Yang Esa

Monday, July 26, 2010

Arca Itu



Arca itu
Melata ia berdiri
Berceracak di atas hamparan bumi
Kaku
Bisu
Bersama kelunya suasana
Pasaknya teguh di atas gembur tanah merah
Di hujung kampung
Di tepi sebuah masjid.

Atasnya
Terukir nama sang pemilik
Berbintikan bonda tersayang
Beserta satu tarikh
Mahukah kamu arca itu?
Sekarang pastinya tidak..
Tapi
Arca ini tetap jua
Menghiasi atas kamarmu
Seandainya kiamat belum tiba.

Tatkala melihat arca itu
Aku terdiam
Berfikir
Apakah nasib penghuni di dalamnya?
Selesakah ia?
Atau dihurung derita?
Heningnya suasana tidak mampu
menyingkap berita buat khabaran dunia
Yang pasti
Hanya bayu nan sepi
Bersama suramnya bebayang kemboja
Menemaniku penuh setia.

Dari perut mobilku,
Mataku tuntas menjeling medan itu
"Sejahtera ke atasmu wahai ahli kubur"
Bisikan sejahtera melepasi halkumku
Subur pohon bagai memayungi arca itu
Daripada siraman hujan, dan terik suria
Namun, tiada yang mampu melindungi sang pemiliknya
Daripada seksa tanpa belas
Melainkan hanya amal dan iman..
Serta doa anak yang soleh/ solehah
Terus menjadi bekalan.

Sahabat,
Maka arca itu adalah sang batu nisan.
Dan kamar itu adalah kubur
Di sini jua,
Ingin aku bertanya..
Diriku, dirimu dan insan-insan yang membaca nukilanku ini,
Apakah kita benar-benar anak yang soleh/ solehah..?
Yang doanya sahaja mampu meringankan beban
Sang pemilik kubur
Yang mungkin jua kita
Atau mungkin juga ibu bapa tercinta
Usah beritahu aku jawapannya,
Cukup sekadar kau tahu statusmu di sisi Yang Esa.


Nukilan asal : Marjan Qalbi
Diedit kembali untuk iLuvislam.com

Thursday, July 22, 2010

Cinta Sejati Seorang Ibu Terhadap Anak-Anaknya

Wanita itu sudah tua, namun semangat perjuangannya tetap menyala seperti wanita yang masih muda. Setiap tutur kata yang dikeluarkannya selalu menjadi pendorong dan bualan orang di sekitarnya. Maklumlah, ia memang seorang penyair dua zaman, maka tidak kurang pula bercakap dalam bentuk syair. Al-Khansa bin Amru, demikianlah nama wanita itu. Dia merupakan wanita yang terkenal cantik dan pandai di kalangan orang Arab. Dia pernah bersyair mengenang kematian saudaranya yang bernama Sakhr :

"Setiap mega terbit, dia mengingatkan aku pada Sakhr, malang. Aku pula masih teringatkan dia setiap mega hilang dii ufuk barat Kalaulah tidak kerana terlalu ramai orang menangis di sampingku ke atas mayat-mayat mereka, nescaya aku bunuh diriku."

Setelah Khansa memeluk Islam, keberanian dan kepandaiannya bersyair telah digunakan untuk menyemarakkan semangat para pejuang Islam. Dia mempunyai empat orang putera yang kesemuanya diajar ilmu bersyair dan dididik berjuang dengan berani. Kemudian puteranya itu telah diserahkan untuk berjuang demi kemenangan dan kepentingan Islam. Khansa telah mengajar anaknya sejak kecil lagi agar jangan takut menghadapi peperangan dan cabaran.

Pada tahun 14 Hijrah, Khalifah Umar al-Khattab menyediakan satu pasukan tempur untuk menentang Farsi. Semua pemuda Islam dari pelbagai kabilah telah dikerahkan untuk menuju ke medan perang, maka terkumpullah seramai 41,000 orang tentera. Khansa telah mengerahkan keempat-empat puteranya agar ikut  serta dalam perang suci itu. Khansa sendiri juga ikut ke medan perang dalam kumpulan pasukan wanita yang bertugas merawat dan menaikkan semangat pejuan tentera Islam.

Dengarlah nasihat Khansa kepada putera-puteranya yang sebentar lagi akan ke medan perang, "Wahai anak-anakku! Kamu telah memilih Islam dengan rela hati. Kemudian kamu berhijrah dengan sukarela pula. Demi Allah, yang tiada Tuhan selain Dia, sesungguhnya kamu sekalian adalah putera-putera dari seorang lelaki dan seorang wanita. Aku tidak pernah mengkhianati ayahmu, aku tidak pernah memburuk-burukkan saudara-maramu, aku tidak pernah merendahkan keturuna kamu, dan aku tidak pernah mengubah perhubungan kamu. Kamu telah tahu pahala yang disediakan oleh Allah kepada kaum muslimin dalam memerangi kaum kafir itu. Ketahuilah bahawasaya kampung yang kekal itu lebih baik daripada kampung yang binasa."

Kemudian Khansa membacakan satu ayat dari surah Ali Imran yang bermaksud, "Wahai orang yang beriman! Sabarlah, dan sempurnakanlah kesabaran itu, dan teguhkanlah kedudukan kamu, dan patuhlah kepada Allah, moga-moga menjadi orang yang beruntung." Putera-putera Khansa tertunduk khusyuk mendengar nasihat bonda yang disayanginya.

Seterusnya Khansa berkata, "Jika kalian bangun esok pagi, insya Allah dalam keadaan selamat, maka keluarlah untuk berperang dengan musuh kamu. Gunakanlah semua pengalamanmu dan mohonlah pertolongan dari Allah. Jika kamu melihat api pertempuran semakin hebat dan kamu dikelilingi oleh api peperangan yang sedang bergejolak, masuklah kamu ke dalamnya. Dan dapatkanlah puncanya ketika terjadi perlagaan pertempurannya, semoga kamu akan berjaya mendapat balasan di kampung yang abadi, dan tempat tinggal yang kekal."

Subuh esoknya semua tentera Islam sudah berada di tikar sembahyang masing-masing untuk mengerjakan perintah Allah iaitu solat Subuh, kemudian berdoa moga-moga Allah memberikan mereka kemenangan atau syurga. Kemudian Saad bin Abu Waqas panglima besar Islam telah memberikan arahan agar bersiap-sedia sebaik saja semboyan perang berbunyi. Perang satu lawan satu pun bermula dua hari. Pada hari ketiga bermulalah pertempuran besar-besaran. 41,000 orang tentera Islam melawan tentera Farsi yang berjumlah 200,000 orang. Pasukan Islam mendapat tentangan hebat, namun mereka tetap yakin akan pertolongan Allah .
Putera-putera Khansa maju untuk merebut peluang memasuki syurga. Berkat dorongan dan nasihat dari bondanya, mereka tidak sedikit pun berasa takut. Sambil mengibas-ngibaskan pedang, salah seorang dari mereka bersyair,
"Hai saudara-saudaraku! Ibu tua kita yang banyak pengalaman itu, telah memanggil kita semalam dan membekalkan nasihat. Semua mutiara yang keluar dari mulutnya bernas dan berfaedah. InsyaAllah akan kita buktikan sedikit masa lagi."

Kemudian ia maju menetak setiap musuh yang datang. Seterusnya disusul pula oleh anak kedua maju dan menentang setiap musuh yang mencabar. Dengan semangat yang berapi-api dia bersyair,
"Demi Allah! Kami tidak akan melanggar nasihat dari ibu tua kami Nasihatnya wajib ditaati dengan ikhlas dan rela hati Segeralah bertempur, segeralah bertarung dan menggempur mush-musuh bersama-sama Sehingga kau lihat keluarga Kaisar musnah."

Anak Khansa yang ketiga pula segera melompat dengan beraninya dan bersyair,
"Sungguh ibu tua kami kuat keazamannya, tetap tegas tidak goncang. Beliau telah menggalakkan kita agar bertindak cekap dan berakal cemerlang. Itulah nasihat seorang ibu tua yang mengambil berat terhadap anak-anaknya sendiri. Mari! Segera memasuki medan tempur dan segeralah untuk mempertahankan diri. Dapatkan kemenangan yang bakal membawa kegembiraan di dalam hati, atau tempuhlah kematian yang bakal mewarisi kehidupan yang abadi."

Akhir sekali anak keempat menghunus pedang dan melompat menyusul abang-abangnya. Untuk menaikkan semangatnya ia pun bersyair,
"Bukanlah aku putera Khansa', bukanlah aku anak jantan Dan bukanlah pula kerana 'Amru yang pujiannya sudah lama terkenal. Kalau aku tidak membuat tentera asing yang berkelompok-kelompok itu terjunam ke jurang bahaya, dan musnah mangsa oleh senjataku."

Bergelutlah keempat-empat putera Khansa dengan tekad bulat untuk mendapatkan syurga diiringi oleh doa munajat bondanya yang berada di barisan belakang. Pertempuran terus hebat. Tentera Islam pada mulanya kebingungan dan kacau kerana pada mulanya tentera Farsi menggunakan tentera bergajah di barisan hadapan, sementara tentera berjalan kaki berlindung di belakang binatang tahan lasak itu. Namun tentera Islam dapat mencederakan gajah-gajah itu dengan memanah mata dan bahagian-bahagian lainnya. Gajah yang cedera itu marah dengan menghempaskan tuan yang menungganginya, memijak-mijak tentera Farsi yang lainnya. Kesempatan ini digunakan oleh pihak Islam untuk memusnahkan mereka. Panglima perang bermahkota Farsi dapat dipenggal kepalanya, akhirnya mereka lari lintang-pukang menyeberangi sungai dan dipanah oleh pasukan Islam hingga air sungai menjadi merah. Pasukan Farsi kalah teruk, dari 200,000 tenteranya hanya sebahagian kecil saja yang dapat menyelamatkan diri.

Umat Islam lega. Kini mereka mengumpul dan mengira tentera Islam yang gugur. Ternyata yang beruntung menemui syahid di medan Kadisia itu berjumlah lebih kurang 7,000 orang. Dan daripada 7,000 orang syuhada itu terbujur empat orang adik-beradik Khansa. Seketika itu juga ramailah tentera Islam yang datang menemui Khansa memberitahukan bahwa keempat-empat anaknya telah menemui syahid. Al-Khansa menerima berita itu dengan tenang, gembira dan hati tidak bergoncang. Al-Khansa terus memuji Allah dengan ucapan,

"Segala puji bagi Allah, yang telah memuliakanku dengan mensyahidkan mereka, dan aku mengaharapkan dari Tuhanku, agar Dia mengumpulkan aku dengan mereka di tempat tinggal yang kekal dengan rahmat-Nya!"


Al-Khansa kembali semula ke Madinah bersama para perajurit yang masih hidup dengan meninggalkan mayat-mayat puteranya di medan pertempuran Kadisia. Dari peristiwa peperanan itu pula wanita penyair ini mendapat gelaran kehormatan 'Ummu syuhada yang ertinya ibu kepada orang-orang yang mati syahid."


p/s : Ayuhlah teman-teman... mampukah kita menjadi ibu/ bapa yang bakal melahirkan parajurit Islam? Kitalah yang menentukan masa depan mereka. Generasi kitalah yang mencorakkan generasi yang seterusnya. Jadilah berangan-angan, lahirkan generasi pelapis yang sifar penzina, sifar bunuh anak, sifar pemakan riba, sifar rasuah, sifar segala unsur yang bersifat negatif. Lahirkanlah pelapis yang terdidik dengan al-Quran dan as-Sunnah. Semuanya di tangan kita. Kita yang diamanahkan untuk mencorakkan generasi seterusnya. Kitalah yang menentu hala tuju generasi seterusnya. Jangan musnahkan generasi seterusnya kerana kesilapan kita yang GAGAL menunaikan amanah. Anak-anak dilahirkan dengan fitrah, hatinya bersih bergema kesucian, jiwanya putih tak tercelup najis dosa tapi kebanyakan ibu bapa menyajikan mereka dengan hidangan dunia yang merosakkan. Fikir-fikirkanlah. Anak-anak itu AMANAH Allah. 

Wednesday, July 21, 2010

Subsidi - Dr Maza

 kalian rampas subsidi kami, entah ke mana dibawa lari
kalian beritahu, wang mesti dicatu, kita menuju maju...
kalian kata: jika tidak, semua menderita, habis harta negara...
kalian berbahasa: bukan barang naik harga, cuma subsidi turun sahaja...

kami orang desa, mungkin tidak pandai kira berjuta-juta...
kami orang kecil kota, mungkin tiada sedemikian harta...
jika kalian tipu sebegitu, biasanya kami diam selalu...
tapi dapatkah kami dibohongi, tentang suapan saban hari?

apalah yang dapat diberitahu anak ke sekolah?
papa semakin parah? wang semakin lelah?
jika semalam berlauk, hari cuma berkuah...
kerana kerajaan kita sedang susah?
maka subsidi kita terpaksa diserah...
jika semalam kau makan sepinggan, hari ini saparuh
kerana barang makin angkuh, wang papa makin rapuh...
apa yang dapat dibisik pada anak berkopiah ke madrasah?
makananmu sayang, sebahagiannya sudah hilang...
jika mereka bertanya siapa yang bawa lari
kepada siapa patut kami tuding jari?
janganlah nanti mereka membenci pertiwi...
akibat pencuri harta bumi rakyat marhaen ini..
atau kami jadi insan curang...
kami beritahu; cuma subsidi sahaja yang kurang?
tiada apa yang hilang, nanti akan datang wang melayang...

dengar sini wahai yang tidak memijak bumi!
pernahkah kalian mengintipi kehidupan kami...
pernahkah kalian ngerti makna derita dan susah hati...
kami yang semput bagai melukut di kota kedekut
kami yang bekerja hingga senja di desa yang makin terseksa
bertarung nyawa dan masa, menghitung setiap belanja

pernahkah kau merasa?
rumah bocor yang lanjut usia...
baju dan kasut anak yang koyak
tinggal dalam rumah yang berasak-asak
siang kami sebak, malam kami sesak...

sedangkan kalian manusia angkasa...
istana permata dibina, kereta berjuta dirasa...
elaun di serata, dari isteri sehingga seluruh keluarga...
hidangan istimewa, konon meraya kemakmuran negara...

tapi kami masih di sini..di teratak ini...
dengan lauk semalam..
dengan hidangan yang tidak bertalam...
dengan rumah yang suram...
dengan wang yang hampir padam...

tiada istana lawa...tiada kereta berharga...
tiada layanan diraja..tiada baju bergaya
tiada kediaman menteri...tiada hidangan vip...
tiada persen di sana-sini...tiada bahagian anak dan bini...

tiba-tiba kalian kata: kamilah beban negara...
aduhai celaka bahasa yang kalian guna...
kalian yang belasah, kami yang bersalah...
kalian buat untung, hutang kami tanggung...
kalian mewah melimpah, kami susah parah
kalian hilangkan wang, poket kami yang terbang...
kalian bina istana, rumah kami jadi mangsa...
kalian makan isi, kami dijadikan abdi...

lantas, kalian rampas lagi subsidi...
ke mana wang itu pergi nanti?
jika kalian berhati suci, wajib mengganti buat kami...
jika tidak pun buat gula konon merbahaya
mengapa tidak beras diturun harga?
jika tidak untuk minyak kereta...
mengapa tambang tidak potong sahaja...
tapi entah berapa kali janji...
konon: nanti kami ganti, kami ganti, kami ganti...
hari demi hari, ceritanya pun tidak berbunyi lagi...
kami terus termanggu di sini...
kalian juga yang nikmati...
kami hanya menggigit jari...

kembalikanlah kepada kami harta negara...
jangan hanya kalian sahaja yang merasa...

 
p/s : Nukilan Dr. Mohd Asri Zainul Abidin, Pensyarah USM.

Pokok Vs Akar

Ni dialog org Malaysia dengan orang Indonesia :P.. kelakar banget :P Sorry ya diQ kerana masukkan perbualan kita di dalam blog akak :P lucu ;)

Azzah: salam
Azzah: kak akak ngomonga apaan sih di blog
Azzah: zahra nggak ngerti
isyrak: bhs trg
isyrak: wsalam
Azzah: tuh yg ada buah rambutannya tu
isyrak: hihi
Azzah: translate dong!
isyrak: akak tulis, akak ambik gambar ni , rambutan di depan umah, tp tak berapa menjadi, tangan menggigil
Azzah: tangan menggigil tuh apaan lagi nggak ngrti
isyrak: ketar
Azzah: bergetar ke?
Azzah: kak boleh komplain x?
isyrak: komplain ape ek
Azzah: bag tuh bukan gambar hello kitty
isyrak: hbs tu
Azzah: pokoknya bukan
isyrak: :P
isyrak: akarnya ape?
isyrak: ;)
Azzah: akarnya ape tuh apa plak?
Azzah: ooooo akar=pokok
Azzah: hahahahahha
Azzah: bukan mcm tu
isyrak: hahahaha.. akarnya maksudnye kalau ada pokok, pasti ada akar
Azzah: hihihihiiii
isyrak: :D
Azzah: kalau hello kitty lg cantik
isyrak: kamu ngomong pokok2..
isyrak: hello kity macaman yer
Azzah: ada kumis di pipi dia
isyrak: :P
Azzah: ada pita bunga2 di telinga dia yg kiri
isyrak: ade kumis, tp x nampak
Azzah: hidungnya kuning
Azzah: hihihihihi
isyrak: xpelah ade kumis or xde, hidung kuning or merah, yang pasti itu hello kitty
Azzah: ya deh
isyrak: :P :P :P
Azzah: mengalah saja dari pada gaduh
isyrak: iya2 dong
Azzah: :P
isyrak: akarnye betul dong
Azzah: hussssh..bukan macam tu
isyrak: habistu bagaimana?
isyrak: akar lagi penting dr pokok
isyrak: ;)
Azzahrainee Haryono: pokok=utama
isyrak: akar yg utama
Azzah: hihihihihihi
isyrak: Masakan pokok hadir tanpa akar
isyrak: akar, pokok, kemudian ranting
isyrak: kamu perlu ubah bahasa kamu
Azzah: beginilah kalau orang biology sudah bicara
isyrak: hehehehehe
Azzah: hihihihi
isyrak: jom solat
isyrak: dah azan
Azzah: dah selesai
Azzah: magrib kul 5.30
isyrak: waduh2, cepat banget kamu
Azzah: hikshiks
isyrak: okey, kalau disini baru maghrib
Azzah: pandai cakap
isyrak: tata ya neng
Azzahrainee Haryono: oklah sholat gih
isyrak: beres

Monday, July 19, 2010

Bokeh

ni  tra wak bokeh skali..
woh moktang depan umoh..
tangan ketor.. dok jaddi.. :( 

Beg Kesayangan

xde ape nak upload.. upload beg comel je la..
hihi.. umur dah tua, tp masih pakai beg camni..
hello kitty :P

Comelnye hello kitty ni.. 
aku ltk brg2 mainan aku kat dalam..
hihihi..
jangan disangka budak besar takde barang mainan.. 
Barang2 mainan aku tu termasuklah kerongsang, bedak, sikat, lipsice,
dettol.. pengepit kuku.. semua brg2 yang kecik2.. :D

p/s : sengaja nak jadi budak2 sikit hari ni.. sebab aku bc blog aku 2 3 hari ni mcm serius sangat jer.. maybe hati aku serius kot.. :D..

Sunday, July 18, 2010

Celoteh Adik

Di suatu petang yang hening, Adik (anak saudara) duk main2 ngan aku dalam bilik.. tetibe die suh aku ambik gambar tangan die dan tangan aku.. berlakulah perbualan di antara kami setelah adik meneliti tangannya dan tanganku.

Adik : Che Za, kenapa tangan Che Za putih, kenapa tangan adik hitam?
(adik bertanya, begitu sayu mendengar pertanyaannya)

Che Za : Tangan Che Za putih sebab Che Za dok tubik luor. Che Za duk dalam rumoh jerk..

Adik : Kalu adik dok tubik luor, lame2 adik jadi putih lah?

Che Za : Ye lah..


Di hari yang lain plak, perbualan ini berlaku ketika adik bersama ibunya.


Adik : Ibu, bakpe Aiman ngan Haikal putih, bakpe adik hitam?


Ibu : Mase Aiman ngan Haikal ade dalam perut ibu, ibu suke minum air soya, air susu. Waktu adik pulok, ibu suke minum air milo dan air kopi. Sebab tu warne kulit adik macam air milo dan air kopi.


Adik : Mane aci, ibu khianati adik, ibu dok sayang adik..ibu minum sengaja wi adik jadi hitam.


Ibu : Dop, Ibu sayang adik, tengok kulit Aiman ngan Haikal, banyok bintik-bintik meroh, comel dop? Tengok  kulit adik, bersih jerk.. xdop bintik2 meroh.. sape comel? adik ke Aiman ngan Haiqal?


Adik : ooo.. Adik lagi comel dari Aiman dan Haiqallah?


Ibu : Ermmmm..


Inilah budak2.. semua nok kulit warne putih.. sedangkan mereka x tahu kelemahan kulit tanpa pigmen.. kalau mereka tahu betapa seksanya kulit macam aku, pasti mereka bersyukur sangat2 mereka mempunyai pigmen yang banyak.. hehehe.. xdelah kene duk tempat teduh jerk.. (best jugakkan kalau pakaipurdah, xde kene panas)

Saturday, July 17, 2010

Gelagat Anak-Anak Buahku

Nilah gelagat anak2 buah aku.. penat melayan kerenahnya.. last2 sekali aku bukak laptop pasang citer cartoon.. :D
ralit tengok citer cartoon.. mujur cheza die hantu cartoon jugok..
bestnye tengok..
 
hok tengoh comel skali :D
lepas tgk cartoon, bace buku pulok..
lepas tu makan.. :D..
sedapnyer..
:D

Taubatan Nasuha-Qasidah Istighfar

Susah Ke Nak Jadi Baik?

Sebenarnya ramai daripada kita yang tahu dan mahu melakukan kebaikan. Paling tidak pun suka terhadap kebaikan dan ingin menjadi baik. Namun, kita selalu gagal untuk melaksanakannya. Ada sahaja masalah yang menghalang kita untuk menjadi baik dan membuat kebaikan. Ramai juga daripada kita yang tidak mahu berbuat dosa. Bencikan kejahatan. Namun, kita sering dan sentiasa terdorong untuk melakukannya.

Kita seperti hilang kuasa dan kawalan terhadap hati dan diri kita sendiri. Seakan-akan ada kuasa lain yang lebih kuat pengaruhnya terhadap diri kita berbanding apa yang kita inginkan. Mengapa ini yang berlaku??
 
argh…kenapa susah sangat nak jadi baik ni?

Hakikatnya, kita tidak pernah terlepas dari diburu oleh dua musuh utama yang sentiasa menyorong kita kearah kejahatan. Ya, merekalah syaitan dan hawa nafsu kita sendiri.

Apakah kita harus terus mengalah kepada dua musuh ini dan membiarkan mereka menjadi pemimpin diri ini?

Bagaimanakah harus kita berdepan dengan dua musuh ini dan mengembalikan pimpinan kepada diri sendiri?

Kunci utama : Mujahadah

Dalam dunia nyata juga, musuh hanya dapat dikalahkan dengan peperangan. Cuma bezanya, musuh zahir itu dapat dilihat dan tipu dayanya dapat dinilai dengan akal dan mata. Namun, musuh batin, yang tidak dapat dilihat dan tidak tahu di mana wujudnya, bilakah berlakunya, ternyata lebih licik dan lebih susah untuk mendepaninya. Peperangan melawan musuh yang tidak nyata inilah yang dinamakan mujahadah.

Kita terasa susah untuk memeranginya kerana hakikatnya peperangan itu berlaku dalam diri kita sendiri. Berperang dengan hawa nafsu sendiri terasa seakan berperang dengan diri dan kehendak sendiri. Hanya dengan ilmu sahaja yang dapat mendorong kita menyukai apa yang patut disukai dan membenci apa yang patut dibenci. Namun, setakat tahu, tidak bermakna boleh melahirkan mampu.

Ramai yang tahu tapi tetap tidak mampu. Kerana musuh yang lagi satu tidak pernah berhenti dan berputus asa mengajak kita menjadi peneman mereka di neraka kelak. Syaitan itu hakikatnya makhluk paling kreatif dan paling tinggi sifat juangnya dalam menyeru kita kearah kejahatan. Begitu juga dengan nafsu yang tak pernah lesu. Maka, kuasa yang kita ada hanyalah dengan bermujahadah.

Sejarah awal penciptaan manusia lagi sudah Allah ceritakan, Nabi Adam a.s. juga tertipu dengan perangkap syaitan sehingga terkeluar dari syurga Allah. Dengan mengetahui hakikat kedua-dua musuh yang tidak pernah kenal erti penat dan tidak pernah berehat dan berputus asa dalam memperdayakan kita,  wajarkah kita untuk bermujahadah sekali sekala sahaja?

“Aku dah cuba dah untuk jadi baik, tapi susah sangat…ada je halangan…”
“Aku baru nak belajar tak meniru dalam peperiksaan, tapi minggu ni sibuk sangat, memang tak sempatlah nak ulangkaji sendiri…”
“Aku baru je nak jadi pendiam sikit…dapat kelas dengan kawan-kawan yang banyak cakap la pulak…”

Kalau tidak pun, setelah kita berjaya atasinya untuk sesuatu tempoh.

“yeah..nampaknya takde la susah sangat nak jadi baik ni…”
“oh…Allah dah dengar dah doa aku rupanya…”

Dan akhirnya kita kembali memberikan kemenangan itu kapada syaitan dan nafsu juga. Syaitan itu paling kreatif dalam memperdayakan kita. Saat susah untuk bermujahadah, dibisikkan kata-kata hasutan agar kita berputus asa. Setelah berjaya, disuruh berhenti pula, cukuplah setakat itu. Dikurniakan pula rasa cukup dengan amal yang ada.

Ketahuilah sesungguhnya mujahadah itu adalah perjuangan yang tanpa henti. Perjuangan sehingga roh kita kembali kepada pencipta-Nya. Tiada jaminan langsung, bagaimanakah pengakhiran hidup kita nanti. Berjayakah atau kecundangkah? Segalanya bergantung kepada mujahadah kita untuk terus berada dalam redha Allah di setiap ketika dalam hidup ini, dalam setiap yang diusahakan dan dilakukan pada saat ini dan hari-hari mendatang.

Prinsip asas dalam mujahadah adalah istiqamah. Mujahadah tidak akan mampu memberi kesan selagi kita tidak konsisten dan istiqamah dalam memperjuangkannya. Malah kedua-duanya merupakan gandingan mantap dalam setiap diri yang ingin menuju Allah.

Istiqamah dari segi bahasa adalah tegak lurus. Yakni berdiri teguh di jalan yang lurus, berpegang pada akidah yang tepat dan melaksanakan syariat dengan tekun serta berakhlak baik secara konsisten.

Firman Allah SWT :
"Oleh yang demikian, maka ajaklah mereka dan berdirilah dengan lurus sebagaimana engkau diperintahkan, dan janganlah engkau turutkan kehendak nafsu mereka.”(As-Syura :15)
Untuk beristiqamah dalam mujahadah, kita perlukan keteguhan keyakinan (iman), penjagaan lisan dan kawalan tindakan. Ingatlah, syaitan yang kita hadapi adalah makhluk kreatif yang sangat komited dengan azamnya untuk menyesatkan manusia. Hanya senjata mujahadah dan perisai istiqamah mampu berdepan dengan mereka.
Yakinlah dengan firman Allah SWT :
“Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh untuk mencari keredhaan kami, benar-benar Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami.” (al-Ankabut : 69)
Syeikh Imam Al-Ghazali Berkata :

‘‘Mujahadah adalah kunci hidayah tidak ada kunci untuk memperoleh hidayah selain Mujahadah”

dipetik daripada team azzariyat

Wednesday, July 14, 2010

Berpasangan

 Ada siang ada malam
Ada hitam ada putih
Ada langit ada bumi
Ada marah ada ketawa
Ada tangis ada riang
Ada benci ada marah
Ada pahala ada dosa
Ada syurga ada neraka

Perhatikanlah hatimu karana ia akan menjadi fikiranmu. Perhatikanlah fikiranmu karana ia akan menjadi perkataanmu. Perhatikanlah perkataanmu karana ia akan menjadi perbuatanmu. Perhatikanlah perbuatanmu karana ia akan menjadi kebiasaanmu. Perhatikanlah kebiasaanmu karana ia akan menjadi karaktermu. Dan Perhatikanlah karaktermu karena ia akan menjadi lintasan hatimu.

Tuesday, July 13, 2010

Antara Akhlak/ Adab dan Ilmu

Islam adalah agama yang amat menitik beratkan soal akhlak dan adab-adab bagi menjamin kebahagiaan dan keharmonian hidup di dunia dan akhirat. Adab-adab yang diajar oleh Islam ini merangkumi segala aspek samada sekecil-kecil perkara hinggalah kepada sebesar-besar perkara. Perutusan Rasulullah S.A.W. kepada manusia juga di antara lainnya adalah untuk menyempurnakan akhlak yang baik lagi terpuji kepada seluruh alam.




Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud:
Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan kemulian akhlak (manusia). (Riwayat Baihaqi). 

Amat malang sekali apa yang berlaku pada dewasa ini, sebilangan umat Islam meninggalkan dan tidak mengambil berat adab-adab Islam lantas berlakulah perbalahan yang tidak menguntungkan umat Islam. Bahkan ada sebilangan umat Islam yang sengaja menolak dan tidak mahu langsung mengambil manfaat daripadanya sedangkan mereka ini daripada kalangan orang-orang yang mengetahui. Apa yang lebih menyedihkan lagi, mereka juga melarang orang lain daripada melakukan dan beramal dengan adab-adab Islam sedangkan mereka juga mengetahui kelebihan dan kebaikkannya.

Sebilangan daripada Salaf berkata:

Dengan mempelajari satu bab daripada adab (akhlak) lebih disukai disisiku daripada mempelajari tujuh puluh bab daripada bab-bab ilmu. (Kitab: Mausuah al-Adab al-Islamiyyah).

Islam amat menyeru umatnya supaya mengamalkan segala adab-adab yang telah dijelaskan dan diterangkan oleh al-Quran al-Karim dan as-Sunnah S.A.W. melalui lidah-lidah para ulama. Adab-adab tersebut untuk memastikan agar kehidupan manusia berada di dalam keadaan aman dan harmoni.Semua adab-adab adalah untuk mencantikkan segala amalan yang ingin dilakukan manusia.Setiap amalan akan lebih bermakna sekiranya dihiasi dengan adab-adab yang indah. Berikut di antara kata-kata ulama yang boleh kita jadikan teladan:

Berkata Syeikh Abdul Fatah Abu Ghuddah:
"Imam Qurafi berkata di dalam kitabnya al-Furuq: Ketahuilah sesungguhnya dengan mengamalkan sedikit adab-adab Islam lebih baik daripada memperbanyakkan amalan." (Kitab: Min Adab al-Islam).

Berkata Syeikh Abdul Aziz bin Fathi: 
"Ibnu Mubarak berkata: Aku mempelajari adab selama tiga puluh tahun dan aku mempelajari ilmu selama dua puluh tahun dan adalah mereka (para ulama) mempelajari adab kemudian barulah mempelajari ilmu." (Kitab: Mausuah al-Adab al-Islamiyyah).

Berkata Imam Nawawi: 
"Imam Shafie berkata: Sesiapa yang ingin dibukakan hatinya oleh Allah Taala maka hendaklah ia berkhalwat, sedikit makan, manjauhi daripada bergaul dengan orang bodoh dan membenci orang yang tidak berlaku adil dan tidak beradab daripada kalangan orang yang berilmu." (Kitab: al-Majmuk Syarah Muhazzab).

Berkata Habib bin as-Syahid kepada anaknya: 
"Wahai anakku, berkawanlah engkau dengan fukaha (orang alim), pelajarilah daripada mereka dan ambillah adab-adab yang baik daripada mereka kerana sesungguhnya yang demikian itu lebih disukai disisiku daripada banyak mempelajari hadis." (Kitab: Mausuah al-Adab al-Islamiyyah).

Berkata Saidina Ali: 
"Petunjuk sebaik-baik pemimpin, akhlak yang baik sebaik-baik teman, akal merupakan sebaik-baik sahabt dan adab sebaik-baik peninggalan." (Kitab: al-Adab Islamiyyah Li an-Nasyiah).

Salah seorang hukamak berkata: 
"Tiada kemuliaan bersama buruknya adab."(Kitab: al-Adab Islamiyyah Li an-Nasyiah).




Apabila kita membicarakan perihal adab-adab dan akhlak maka persoalan ini sudah pastilah mempunyai kaitan khusus dengan perbincangan ilmu Tasawuf. Ilmu Tasawuf pula adalah sebahagian daripada ilmu-ilmu yang perlu dipelajari oleh setiap umat Islam selain daripada ilmu Akidah dan Fiqh. Tidak lengkap rasanya jika perbahasan hukum-hakam tidak diselitkan bersama dengan unsur-unsur ilmu Tasawuf. Ini kerana ilmu Tasawufbertindak menjaga kesucian dan ketenangan hati dan kemudian diterjemahkan melalui perbuatan zahir yang diambil kira berdasarkan ilmu Fiqh. Barangsiapa yang hanya mempelajari ilmu Fiqh dan Akidah tanpa mempelajari dan menghayati ilmuTasawuf maka sesungguhnya mereka sengaja menjerumuskan diri ke lembah kebinasaan.

Berkata Imam Junaid: 
"Tasawuf adalah menggunakan semua akhlak ketinggian yang terpuji dan meninggalkan semua tingkah laku yang rendah lagi dikeji."(Kitab: al-Nusrah al-Nabawiyyah).

Wallahualam.

Nukilan : Buluh (Moderator Agama Iluvislam.com)

Diedit balik oleh Isyrak. 

"Adab tulus tanpa ilmu adalah lemah dan tak berguna,ilmu tanpa adab tulus adalah membahayakan"


Monday, July 12, 2010

Nazrey Johani - Harapan Pada Mu Subur Kembali


Wahai Tuhanku Yang Esa
Bila Kenangkan Qahar-Mu
Rasa Gerun Di Hatiku
Kerana Takutkan Seksa-Mu

Hamba-Mu Rasa Berputus Asa
Siapakah Dapat Bersihkan Diri
Dari Segala Dosa yang Memburu
Setiap Hari Setiap Ketika

Tika Mengenang Ghafar-Mu
Putus Asa Tiada Lagi
Semangatku Pulih Semula
Harapanku Subur Kembali

Ujian Menimpa Menekan Di Jiwa
Tak Sanggup Meneruskan Perjuanganku
Mehnah-Mu itu Penghapus Dosaku
Mengganti Hukuman-Mu Di Akhirat

Di Waktu Mengenang Rahmat-Mu
Terasa Diri Kurang Bersyukur
Pada-Mu Harusku Memohon
Moga Syukurku Bertambah

Alangkah Susahnya
Mendidik Nafsuku
Yang Tidak Dapat Melihat Kebenaran-Mu
Bantulah Hamba-Mu
Dalam Mendidik Jiwaku Ini



"Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau memesongkan hati Kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada Kami limpah rahmat dari sisiMu; Sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberianNya." 

Al-Fudail bin Iyadh berkata: Sesiapa yang memperbaiki hatinya kerana Allah, nescaya Dia akan memperbaiki amal perbuatanmu. Sesiapa yang memperbaiki hubungannya dengan Allah, maka Allah akan memperbaiki hubungannya dengan orang lain.

Muhasabah Diri


"Barangsiapa berbuat kebaikan mendapat balasan sepuluh kali lipat amalnya. Dan barangsiapa berbuat kejahatan di balas seimbang dengan kejahatannya. Mereka sedikit pun tidak dirugikan (dizalimi)" [6:160]



Dalam hidup ini, kita tidak pernah dapat memilih ketentuan hidup sendiri.. Kita tidak pernah diberi pilihan untuk menjadi anak kepada seorang perdana menteri atau pun seorang petani biasa. Kita tidak pernah ditanya adakah kita ingin menjadi perempuan atau pun lelaki, berkulit cerah atau berkulit gelap, hidung kemek atau berhidung mancung, semua itu telah ditetapkan oleh Allah sejak azali lagi. Semua ketetapan itu adalah terbaik  untuk kite sepanjang perjalanan hidup kita di dunia ini.

Kita membesar dengan keadaan yang Allah telah takdirkan untuk kita. Dari sehari ke sehari kite berganjak daripada bayi, kanak-kanak dan kemudian ke usia remaja dan kemudian meniti hari-hari tua. Sepanjang perjalanan hidup, kita ditakdirkan untuk berjumpa dengan sesiapa sahaja yang dikehendaki-Nya, melalui pelbagai peristiwa yang telah tersurat dan semua itu merupakan anugerah dan ujian bagi Allah untuk kita.  Jika pertemuan kita itu berdasarkan syariat Allah, maka baiklah kesudahannya, dan jika pertemuan itu berdasarkan nafsu semata-mata, maka buruklah kesudahannya. Allah memberi kita pilihan untuk menentukan sendiri berdasarkan pengetahuan dan didikan agama yang kita dapat sepanjang hidup kita hingga ke saat ini. Allah tidak pernah mentakdirkan keburukan kepada makhluk ciptaan-NYA. Hanya kitalah yang menentukannya berdasarkan akal kita. yang baik dari Allah, dan yang buruk dari kita sendiri.

"Kehidupan kita di dunia ini tidak menjanjikan satu jaminan yang berkekalan. Apa yang ada hanyalah percubaan, cabaran dan pelbagai peluang. Jaminan yang kekal abadi hanya dapat ditemui apabila kita kembali semula kepada Ilahi."

Apa yang kita lalui sekarang, samada baik atau buruk adalah disebabkan oleh masa lalu kita yang telah jauh kita tinggalkan. Ia merupakan cermin masa lalu yang hampir kita lupakan. Setiap apa yang kita buat masa lalu kita samada baik atau buruk, Allah akan tetap membalasnya samada di dunia sekarang mahupun di akhirat nanti. Allah akan tetap membalasinya walaupun hanya sebesar zarah, dan Allah tidak akan pernah lupa untuk membalasnya, lebih-lebih lagi dosa-dosa yang berkaitan dengan makhluk ciptaanNya. 

Kita gembira hari ini, mungkin kita pernah menolong orang suatu waktu dahulu, mungkin kita pernah membahagiakan org suatu waktu dahulu, dan kita sengsara hari ini, kemungkinan kita pernah membuat orang lain sengsara suatu ketika dahulu. Allah tidak pernah bertindak kejam. Kesengsaraan itu mungkin ujian yang Alalh bagi untuk menyedarkan kita, dan menghapuskan dosa-dosa kita yang lampau.. dosa-dosa maksiat yang telah kita lakukan. Hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui, kita hanyalah makhluk ciptaan-Nya sahaja. Dan mungkin juga ujian yang Allah turunkan pada kita untuk menguji sejauh mana keimanan dan tahap kebergantungan kita pada Allah, kalau kita sabar dan redha dengan ujian tersebut, insyaAllah Allah akan memberi ganjaran yang berlipat kali ganda di syurga nanti yang nilainya jauh lebih besar. Ujian di dunia ini hanyalah kecil jika dibandingkan dengan nikmat dan rahmat Allah.

Saban hari kita akan melalui suatu yang baru, dengan pengalaman yang baru. Dan setiap apa yang kita lalui itu  kita diberi aqal dan fikiran untuk memilih jalan yang mana berdasarkan iman dan keyakinan pada Allah. Kita cubalah untuk melaluinya berdasarkan jalan yang telah Allah tentukan, setiap apa yang kita hendak lakukan, janganlah keluar daripada landasan yang Allah tetapkan kerana apa yang kite pilih sekarang menentukan masa depan kita, masa depan kita di dunia mahupun di akhirat. Setiap orang bertanggungjawab terhadap apa yang diperbuatnya. Allah tidak menjadikan seseorang manusia itu baik atau jahat, bahkan manusia sendirilah yang membuat pilihan untuk melakukan kebaikan atau kejahatan, untuk mengikut hidayah atau kesesatan. 

Kehidupan kita sekarang merupakan cermin peribadi kita di masa lalu. Kalau baik, alhamdulillah, dan kalau buruk, janganlah menuding jari mencari kesalahan orang lain. Sebaliknya berfikirlah, carilah di mana kesilapan kita, dan kita perlu bersyukur kerana sekurang-kurangnya Allah memberi kita peluang untuk kita bertaubat kepadanya, dan jika kesalahan kita pada makhluk Alalh yang lain, Allah membuka ruang untuk kita memohon maaf dengan kesilapan kita itu. Ingat, kesilapan kita pada Allah, Allah akan ampunkan jika kita bertaubat tetapi kesilapan kita dengan orang lain, selagi dia tidak memaafkan selagi itulah Allah tidak akan memaafkannya. Lihatlah, begitu adil dan sayangnya Allah pada kita. Oleh itu, marilah kita sama-sama untuk membuat kebajikan/ kebaikan.. moga-moga dengan kebaikan kita yang sedikit itu Allah merahmati kehidupan kita. InsyaAllah..

Allahua'lam..


"Yang paling jauh bukannya bintang, mentari pun jua rembulan, tetapi adalah masa yang berlalu dan tidak akan kembali. Kelmarin yang luput menjadi secangkir kenangan, semalam yang terluput mengukir sesalan yang ada hanya hari ini dan akan datang, gunakanlah hari ini dengan sebaiknya, kerana esok belum tentu milik kita, sedangkan semalam telah pergi buat selamanya" - Imam Al-Ghazali



p/s :aku merepek jer ni.. sekadar tuk melepaskan tekanan di hati.. mana2 yang baik ambiklah.. dan mana2 yang buruk, delete je dr kepala.. :D aku hanya nak merungkaikan ape yg duk di dalam kepala aku ni.. supaya hilang sedikit demi sedikit.. Kehidupan ini suatu dugaan, sebaik-baik jalan adalah kembali pada Allah. Dan aku sedang berusaha ke arah itu. doakan aku berjaya yer.. :) 

Sesungguhnya ujian di dalam hidup ini merupakan satu lumrah yang kerananya diciptakan manusia ini. Ada yang ditimpa ujian lalu dihadapi dengan kesabaran dan keimanan, ada juga yang ditimpa ujian lalu dihadapi dengan kemarahan bahkan semakin berpaling daripada Allah. Ingatlah kita bahawa ujian ini pastinya ada ganjaran besar kepada sesiapa yang bersabar, baik orang sakit ada ganjaran, orang buta ada ganjaran, demikian juga segala macam ujian yang lain yang ditakdirkan oleh Allah SWT….

-petikan ucapan YAB Tuan Guru MB Kelantan semasa Persidangan SEPAKAT di Kota Bharu pada 10 Julai 2010

"Perjalanan hidup tak semudah yang kita jangkakan,Kita sering mengatakan begitu dan begini, Kita menganggap ia semudah itu dan Kita mengharap segalanya berjalan seperti yang dirancang, Namun hakikatnya….Hanya DIA yang tahu jalan yang bagaimana terbaik untuk kita, Hanya DIA yang tahu…Kita merancang, Allah merancang, Namun hakikatnya ALLAH lah sebaik-baik perancang.."

Sunday, July 11, 2010

Sabda Rasulullah SAW yang diriwayatkan daripada Thauban RA, yang bermaksud: 

"Setelah aku wafat, setelah lama aku tinggalkan, umat Islam akan lemah. Di atas kelemahan itu, orang kafir akan menindas mereka bagai orang yang menghadapi piring dan mengajak orang lain makan bersama." Maka para sahabat r.a. pun bertanya, "Apakah ketika itu umat Islam telah lemah dan musuh sangat kuat?" Sabda Baginda SAW: "Bahkan masa itu mereka lebih ramai tetapi tidak berguna, tidak bererti dan tidak menakutkan musuh. Mereka adalah ibarat buih di lautan." Sahabat bertanya lagi, "Mengapa seramai itu tetapi seperti buih di laut?" Jawab Rasulullah SAW, "Kerana mereka ada ditimpa penyakit, iaitu penyakit al-WAHAN. "Sahabat bertanya lagi, "Apakah itu al-WAHAN?" Rasulullah SAW bersabda: "Cintakan dunia dan takut akan kematian."