Tuesday, January 5, 2010

Manisnya Bergelar Wanita



Pada suatu hari, Rasulullah s.a.w berjalan-jalan bersama puteri baginda, Saidatina Fatimah r.a. Setibanya mereka berdua di bawah sebatang pohon tamar, Fatimah terpijak pohon semalu, kakinya berdarah lalu mengadu kesakitan. Fatimah mengatakan kepada bapanya apalah gunanya pohon semalu itu berada di situ dengan nada yang sedikit marah.

Rasulullah dengan tenang berkata kepada puteri kesayangannya bahawasanya pohon semalu itu amat berkait rapat dengan wanita. Fatimah terkejut. Rasulullah menyambung kata-katanya lagi. Para wanita hendaklah mengambil pengajaran daripada pohon semalu ini dari empat aspek.

Pertama, pohon semalu akan kuncup apabila disentuh. Ini boleh diibaratkan bahawa wanita perlu mempunyai perasaan malu (pada tempatnya).

Kedua, semalu mempunyai duri yang tajam untuk mempertahankan dirinya.

Oleh itu, wanita perlu tahu mempertahankan diri dan maruah sebagai seorang wanita Muslim.

Ketiga, semalu juga mempunyai akar tunjang yang sangat kuat dan mencengkam bumi. Ini bermakna wanita solehah hendaklah mempunyai keterikatan yang sangat kuat dengan ALLAH Rabbul Alamin.

Dan akhir sekali, semalu akan kuncup dengan sendirinya apabila senja menjelang. Oleh itu, para wanita sekalian, kembalilah ke rumahmu apabila waktu semakin senja. Ambillah pengajaran dari semalu walau pun ia hanya tumbuhan yang kecil.

Tidakkah anda melihat betapa Islam telah meletakkan wanita pada kedudukan semanis-manisnya? Jika semua saranan Rasulullah ini dituruti ia cukup manis, semua yang bertentangan menjadikannya pahit bagai hempedu.

Kemanisan wanita akan hilang apabila apa yang dilakukannya bertentangan dengan kejadiannya yang asal. Seorang wanita menjadi kupu-kupu. Dia tidak pulang ke rumah sebaliknya bersidai di tempat yang tidak senonoh hingga larut malam. Apakah itu manis? Sudah tentu tidak, sebab tempat seorang wanita ialah di rumah tatkala malam telah melabuhkan tirainya. Sekiranya dia perlu berada di luar, dia berada di tempat yang selamat lagi munasabah. Misalnya berada di majlis ilmu, berada di tempat kerja dalam sif-sif tertentu, berada di tempat himpunan keluarga. Tetapi seandainya dia berada di tempat selain itu dia sudah tidak tergolong sebagai wanita manis.

Hati orang normal akan mengatakan hal ini benar, tetapi hati orang yang ‘sakit’ akan mengatakan ini salah.

Suatu ketika dulu, ada seorang gadis mendatangi Seorang alim... Dia mengadu betapa susahnya menjadi perempuan. Katanya, pergerakan perempuan terbatas. Semua yang dilakukan oleh perempuan menjadi perhatian.

Susah menjadi gadis sebab dia akan mengalami kesakitan-kesakitan berjadual. Alangkah mudahnya jika dia menjadi lelaki, dia akan bebas ke mana-mana saja tanpa sekatan.

Gadis ini beriya-iya mengatakan hidupnya akan lebih bermakna sekiranya dia dilahirkan sebagai lelaki.

Lalu orang alim itu pun memberi contoh kehidupan rama-rama. Katanya.. rama-rama selalu menyangka kehidupannya payah. Dia dilahirkan dalam bentuk pulpa. Terpaksa tinggal lama dalam kepompong. Kemudian apabila keluar dari kepompong dia terpaksa menjalani hidup sebagai ulat. Tatkala begini dia terdedah pada bahaya disambar burung. Manusia pun geli melihat ulat. Tetapi tatkala dia sudah menjadi rama-rama dia akan menghiurkan penglihatan sesiapa saja. Tatkala dia mengembangkan sayapnya semua akan terpukau kagum.

Alangkah manisnya kitaran hidup rama-rama sebab dia dilahirkan untuk mewarnai alam. Alam menjadi ceria dengan kehadiran rama-rama. Hampir semua orang akan terpukau melihat rama-rama. Manusia seganas mana pun akan berasa lunak melihat rama-rama.

Demikianlah wanita, dia warna alam yang cukup berharga dan dihargai. Tanpanya, dunia tidak akan semeriah ini. Setiap insan lahir dari manusia bernama wanita. Alangkah manisnya menjadi wanita sebab dia unsur terpenting dalam kewujudan alam ini sedemikian rupa.

Kalau kita hendak melihat keburukan bukan satu yang akan kita jumpa, kalau kita hendak mencari kebaikan dan keindahan bukan satu dua juga yang akan kita temui. Apa pun, ingatlah, “Barangsiapa yang tidak menyayangi, dia tidak akan disayangi.” (Muslim)

Artikel ni aku petik dari facebook senior aku, merangkap anak lecturer aku : Puan Lis Safina. Beliau merupakan sumber inspirasi untukku berubah menjadi lebih baik dari sebelumnya. Beliau banyak membantuku semenjak di alam kuliah, tetapi disebabkan aku ni ketegaq, so sukarlah tuk aku berubah sampaikan die pernah cakap kat aku.. huhuhuhuhu.. aku ni nampak lembut, tetapi sukar sangat tuk mendengar nasihat. Walaupun aku ni ketegaq, die tak pernah berputus asa tuk memberi nasihat dan membantuku sehingga aku berjaya menggenggam segulung ijzah..

huhuhuhu, sorry kaklis, dulu tu zaman jahiliah.. zaman hati ada masalah. Zaman pemberontakan jiwa berlaku.. hehehe.. remaja bermasalah.. sekarang harap2 kak lis masih sudi mendidikku yang dah menjadi buluh ni.. :)

4 comments:

Lis Safina said...

Assalamu'alaikum iza adikku..sama2 la kita..k.lis pun byk lagi perlu belajar..sebenarnya k.lis pn banyak belajar daripada iza..sbb kenal za laa k.lis blajar jadi hambaNYA yg lebih sabar dan lebih bersyukur..terasa diri ini byk kekurangan melihat insan yang tabah mcm iza..ALLAH sayangkan iza..ALLAH kan Maha Penyayang ;)

Putri said...

Waalaikumusalam Kak Lis Chomel..
Kita sama-sama belajar ek kak..
Belajar erti bersyukur dengan apa yang Allah dah kurniakan kat kita..
Tapi perangai iza teruk time tuh..
Tekanan kot..
Maaf ek Kak Lis.. huhuhuhu.. jangan simpan di dalam hati ek.. :(

Al-Farosyah said...

Putri, artikel yang cantik. kalau ramai muslimah menjaga keempat-empat aspek ni, mungkin dunia ni takkan huru hara, takkan ada macam-macam kes berlaku. akak pun ikut muhasabah diri sama. macam akak mmg terpaksa keluar waktu malam selalu kerana urusan2 penting. tapi, insyaAllah teman akak selalu ada di sisi. :)
bagus Putri, lepas ni teruskanlah menulis n kongsi lagi artikel-artikel yang boleh beri kita ilham n manfaat ye. Salam

Putri said...

Kalau ada urusan penting dan ditemani xpe kak..
asalkan kita pandai jaga diri, dan tidak melakukan maksiat.. :D..