Saturday, January 9, 2010

Semangat Si Ketam




"Ha..ha..ha.. Teruknya cara kamu berjalan, Ketam. Binatang lain semua berjalan betul, kamu berjalan senget" kata ikan sambil ketawa mengejek cara si Ketam berjalan.


Si ketam yang terkenal dengan sikap ego dan angkuh itu tidak mahu menerima kekurangan dirinya. Dia mahu segalanya nampak hebat. Dia mahu disanjung bukan ditertawakan. Dia berusaha sedaya upaya untuk berjalan betul. Dia menghabiskan waktu yang berbulan-bulan berlatih tanpa kenal erti penat dan lelah. Dia tidak peduli jika kakinya jadi tempang dan penyepitnya patah. Kawan-kawannya menasihatkan dia agar menghentikan perbuatannya itu dan memujuknya supaya menerima kenyataan bahawa ketam memang semula jadi jalannya tidak lurus. Si Ketam tetap berdegil.

Pada suatu hari, seorang nelayan yang baru pulang dari menangkap ikan terlihat kumpulan ketam itu. Nelayan itu terus mengejar ketam-ketam tersebut. Ketam-ketam lain berlari dengan pantas untuk menyelamatkan diri. Tinggallah Si Ketam terkial-kial di situ. Dia tidak dapat berlari pantas kerana kakinya telah tempang dan penyepitnya pula telah patah. Akhirnya dia telah ditangkap oleh nelayan tersebut.

Melihat kepada semangatnya, kita harus memuji Si Ketam tersebut namun sayang sekali, semangat yang berkobar-kobar itu diletakkan di tempat yang salah. Dia cuma membuang masa untuk melawan apa yang menjadi sifat semulajadinya. Tentulah ia satu usaha yang sia-sia.

Kita juga akan menjadi seperti Si Ketam jika semangat dan usaha, kita letakkan di tempat yang tidak sepatutnya. Fokuskan semangat dan usaha kita pada perkara yang boleh membawa kita kepada kebaikan dan manfaat.

Kisah motivasi ini aku ambil daripada blog Kak Tirana : http://meniti-hari.blogspot.com/

Aku suka dengan kisah si ketam ini. Dia berusaha untuk mengubah taqdir yang telah ditetapkan oleh Allah untukNya, tetapi walau sekuat mana pun dia berusaha untuk melawan taqdir tersebut, dia tetap tidak berjaya kerana Allah telah menetapkannya begitu. Dan setiap apa yang Allah telah tetapkan untuk hamba-hambaNya adalah jalan yang terbaik untuk hamba-hambaNya lalui kerana Allah amat menyayangi hambaNya dan tidak akan sesekali menganiaya hambaNya walaupun hambaNya selalu tidak menurut perintahNya.

Taqdir yang Allah telah tetapkan kepada kita terbahagi kepada dua, iaitu taqdir yang boleh berubah melalui usaha, doa dan taqdir yang tidak sesekali akan berubah walaupun kita berusaha sekuat hati untuk mendapatkannya. Contoh taqdir yang tidak akan berubah adalah mati, Allah tidak akan melewatkan atau mempercepatkan waktu kematian seseorang, dan contoh taqdir yang boleh berubah adalah kejayaan hidup seseorang. Kita boleh berjaya andaikata kita berusaha bersungguh-sungguh dan sentiasa berserah diri kepada Allah. Walau bagaimanapun, jika kita tidak berjaya, mungkin Allah ingin menguji sejauh mana kebergantungan kita kepada Allah.

Allah sentiasa menyuruh kita untuk berusaha dengan bersungguh-sungguh, bertawakal, TIDAK BERPUTUS ASA  dan sentiasa berdoa kepadaNya . Allah akan mengabulkan setiap permintaan hamba-hambaNya, insyaAllah. Yang penting kita yakin Allah akan mengabulkan permintaan kita dan sentiasa menyerah diri kepada Allah. Allah tidak akan mensia-siakan permintaan hamba-hambaNya jika kita sentiasa mengingatinya dikala senang dan susah.

Never Give Up On Your Dreams

As life goes by,
We always search for meaning,
And look for love,
And why we seem to fall
There we are, not knowing what the future finds
But it's just a matter of time,
B'fore our rhythm finds a rhyme
B'fore our bells to start to chime
Before we end our uphill climb

We should never give up,
We should never give in
Always fight for a brighter tomorrow
When the going gets tough,
Then the victory begins
No mountain's as high as it seems
So never give up on your dreams

Our time will tell
If we're not what we seem
The things we do, don't match the things we are
Look inside, our happiness is always there
We are simply one of a kind
Can't let others make us blind
With some patience we will find
We can do what's on our mind

Work will win when wishing won't,
You've got to pay the price.
No pain no gain don't fizzle out
It's time to roll the dice.
It's not over till it's over
Hang on till the end
You've got to keep the dream alive
You were born to win

5 comments:

Al-Farosyah said...

cerita ni mmg best. leh akak share ngan anak2 murid akak nanti. syukran..

Putri said...

ok akak..
kisah ketam yang tak pernah putus asa..
tapi usahanya memakan diri sendiri..
die berusaha keras tuk mengubah takdir Allah untuk dirinya..
dan menyebabkan dirinya merana..
Allah knew the best for us..

akak, ketam tu macam putri kak.. berusaha untuk mendapatkan apa yg Allah tak takdirkan untuk putri..
Mungkin apa yang putri nak tu x sesuai tuk putri..
akan menghancurkan kehidupan putri..
seperti ketam yang akhirnya ditangkap oleh nelayan..

Al-Farosyah said...

Ada benarnya Putri. Kisah ni leh jadi renungan untuk kita jugak kan. Moga dapat manfaatnya. :) Kita takkan selalu dapat apa yang kita KEHENDAKI, tapi andai kita berusaha dan bertawakal, kita akan memperolehi apa yang kita PERLUKAN dalam hidup.

neo said...

Assalammualaikum putri..Neo dah baca kisah semangat si ketam..dia mmg tak putus asa semangatnya kuat..neo harap putri pun kene kuatkan semangat..allah sentiasa di sisi kita putri...

Putri said...

Tq Kak Al Faroshah dan Neo.
Tq jugak untuk Neo sebab sudi menjengah ke blog Putri.